Pembuatan Batik di Bora Bora Cantik

Terlepas dari pemandangan udara, titik pandang terbaik untuk melihat terumbu karang Bora Bora yang mengelilingi adalah dari puncak puncak kembar. Kapten dan WK-nya berangkat ke jalur panjang keesokan paginya, sementara kru saudara kandung, dengan alasan bahwa kedua pria kami membutuhkan ikatan pria, lebih memilih untuk berbelanja di desa. Mendaki ke atas adalah pekerjaan yang panas, meskipun jalan setapaknya sangat teduh dengan pohon palem dan pohon lainnya, sehingga keringat mulai mengalir dalam jarak dekat saat mendaki.

Dua pertiga dari perjalanan ke atas, jalan setapak membuka ke rawa teduh yang indah dengan rumah Tahiti yang terletak di sisi jauh. Kedua pahlawan kita sejenak mengira mereka salah belok dan memasuki suatu taman pribadi. Tidak ada tanda di mana pun yang menunjukkan bahwa ini adalah milik pribadi, jadi mereka melangkah menuju beranda yang teduh dengan harapan mungkin ada minuman dingin yang ditawarkan dari dalam. Melewati pintu terbuka yang terlihat seperti sebuah studio, mereka mengintip dan memata-matai seorang wanita yang terbungkus pareu, bekerja di atas meja yang dihamparkan dengan kain halus dan berwarna cerah.

Saat menyadari seseorang di ambang pintu, dia mendongak, melontarkan senyum cemerlang dan mengundang mereka dengan sangat alami, seolah-olah ini adalah kejadian biasa dan dia telah mengharapkannya. Dia menegakkan tubuh, berbalik ke arah mereka dan berjalan dengan anggun ke bufet, dan menuangkan dua gelas besar yang tampak seperti air dengan jeruk nipis. Berbalik sekali lagi, dia meluncur di atas anyaman lantai tanah yang keras, menempatkan masing-masing kaki, lurus dan tepat di depan kaki lainnya saat dia berjalan, seperti yang dilakukan oleh wanita yang dibesarkan dengan baik. Tersenyum sepanjang waktu, dia datang dan menyerahkan kacamatanya kepada petualang kita dengan ucapan ‘terima kasih’ dan ‘selamat datang’. Dalam keadaan siap, dia tampak seperti sebuah penglihatan, dikelilingi oleh semacam lingkaran cahaya, kulitnya bersinar dengan sinar epidermal seperti madu. Diterima dengan rasa syukur, minuman diteguk,

Pernah memperhatikan mereka, mata berbinar karena geli, dia dengan sopan menunggu sampai mereka kenyang dan bertanya;

“Apakah mendaki bukit pagi ini panas sekali?” Menyembunyikan ironi di balik senyuman menarik itu.

Di hadapan keindahan yang begitu megah, kedua gagah berani kami menggumamkan terima kasih mereka dan mulai mengumpulkan diri. Mereka bertanya apakah mereka berada di jalan yang benar menuju puncak dan dia memuaskan kekhawatiran mereka bahwa mereka memang benar, dan bahwa rumahnya kebetulan duduk di jalan itu. Merasa puas, dan setelah melihat banyak seni batik berbingkai yang tergantung di dinding berpohon, mereka mulai menanyakan tentang seninya.

‘Akan saya tunjukkan’ katanya.

Membungkuk di atas meja, rambutnya jatuh secara sensual di sekitar wajah dan bahu telanjangnya, tangan berkibar-kibar dengan lembut, dia mendemonstrasikan bagaimana dia mengecat lilin ke kainnya. Ada banyak pot pewarna berserakan, dan setelah mengoleskan lilin, kain dicelupkan ke warna pewarna berikutnya yang diinginkannya. Menyaksikan beberapa tahap dari proses waxing dan pewarnaan yang rumit ini, dia kemudian pindah ke meja lain di mana dia memiliki pekerjaan yang sudah selesai siap untuk de waxing. Menempatkan kertas penyerap di atas kain, dia mengambil setrika panasnya dan melelehkan lilinnya. Saat setiap lapisan meleleh ke dalam kertas, warna lain terekspos sampai, mengelupas dari lembar terakhir, gambar akhir terungkap. Gambar akhir itu rumit dan cukup indah, dan banyak contoh seperti itu menghiasi studionya.

jual seragam batik ibarat melukis secara terbalik di mana seniman harus memvisualisasikan gambar yang sudah jadi terlebih dahulu, kemudian mengaplikasikan lilin pada area yang warnanya tetap sama dan tidak terpengaruh oleh warna pewarna berikutnya. Jadi tidak boleh ada kesalahan dengan bentuk seni ini, karena tidak ada jalan kembali, sekali dibuat tidak bisa diperbaiki. Mengamatinya di tempat kerja selama setengah jam – tidak ada pengunjung lain selama ini – memberi kami pemahaman yang lebih baik tentang bentuk seni ini, dan mereka sangat terkesan.

Dia berkomentar dengan senyum masam bahwa dia menerima sebagian besar penelepon di pagi hari dan sore hari saat cuaca lebih dingin. Mengekspresikan banyak kekaguman atas pekerjaannya dan berterima kasih padanya, mereka mengambil cuti, berjanji untuk menelepon lagi dalam perjalanan ke bawah untuk memilih karya yang cocok. Gelombang lesu dari ambang pintunya membuat mereka pergi ke panggung berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *